News : Hari Kesiapsiagaan Bencana 2023: Berlatih Melapor Bencana dengan Chabot AI

Hari Kesiapsiagaan Bencana 2023: Berlatih Melapor Bencana dengan Chabot AI

Hari ke siap siagaan bencana 2023

Hari Kesiapsiagaan Bencana 2023: Berlatih Melapor Bencana dengan Chabot AI

WARTABELANEGARA, JAKARTA || Dari 26 April 2023 hingga 7 Mei 2023, lebih dari 100 organisasi di seluruh Indonesia menggunakan Chatbot AI untuk melatih komunitas mereka dalam kesiapsiagaan bencana, Senen (8/5/23)

 

Sebagai bagian dari acara Hari Kesiapsiagaan Bencana yang diinisiasi secara tahunan oleh BNPB, Yayasan Peta Bencana menyelenggarakan kompetisi kesiapsiagaan berskala nasional.

Acara di ikuti oleh organisasi dan komunitas untuk mensimulasikan pelaporan bencana secara real-time dengan chatbot kemanusiaan Indonesia, BencanaBot.

 

BencanaBot adalah chatbot online – sekarang terintegrasi dengan WhatsApp, Telegram, Twitter, dan Facebook. Menjangkau penduduk di daerah yang terkena bencana dan membantu mereka mengirimkan laporan bencana secara real-time.

 

Laporan-laporan ini dipetakan pada platform sumber terbuka dan gratis, PetaBencana.id digunakan untuk membantu lembaga pemerintah dan responden pertama dalam respons dan pemulihan.

 

Selama seminggu kompetisi kesiapsiagaan bencana berbasis masyarakat yang diselenggarakan oleh Yayasan Peta Bencana, lebih dari 100 sekolah, BPBD, LSM, dan komunitas di seluruh Indonesia secara bersamaan menggelar mural tiga dimensi bertema bencana di lingkungan mereka.

 

Mereka mengundang teman, tetangga, dan komunitas terdekat untuk berfoto dengan mural tersebut, dan menggunakan foto tersebut untuk berbagi informasi lewat BencanaBot untuk membuat latihan laporan bencana secara simulasi.

 

 

 

 

PetaBencana.id menerima lebih dari 6.619 laporan simulasi per 7 Mei 2023 saat organisasi berkompetisi untuk melatih jutaan anggota masyarakat tentang berbagi informasi bencana secara real-time.

 

Salah satu peserta kami, Dr. Drg. Theresia Puspitawati, M.Kes. Koordinator HKB Universitas Respati Yogyakarta (UNRIYO), menyampaikan rasa terima kasih dan harapannya terhadap kesiapsiagaan bencana di Indonesia.

“Sebuah kebanggaan tersendiri , Prodi Kesehatan Masyarakat Universitas Respati Yogyakarta (Unriyo)  terpilih menjadi salah satu host dari 100 institusi di Indonesia yang berperan aktif dalam  kegiatan Hari Kesiapsiagaan Bencana (HKB) 2023 yang difasilitasi oleh Yayasan Peta Bencana. Kami merasa mendapat suntikan semangat karena  Yayasan Peta Bencana melalui platform pencatatan bencana sangat mendukung visi misi kami yang bergerak dalam kebencanaan,” ucapnya.

 

Acara HKB 2023 di Kampus Unriyo dibuka dengan seremoni sederhana. Hari Kegiatan HKB 2023 ini telah memaparkan civitas academica dengan perilaku pengurangan risiko bencana dengan  cara mudah, murah dan ‘sangat milenial’ karena melalui media sosial.

 

“Civitas academica Unriyo telah memposisikan diri sebagai agen perubahan dengan secara bergulir  menularkan kesadaran untuk aktif mengurangi risiko bencana kepada masyarakat. Mimpi kami, pengurangan risiko bencana akan menjadi sebuah ‘gaya hidup’ kelak pasti akan terwujud! ,” ujar Dr. Drg. Theresia Puspitawati dalam siaran persnya.

 

“Skala bencana yang kita hadapi saat ini tidak bisa ditangani oleh satu institusi saja. Sangat penting untuk memungkinkan setiap warga untuk dapat berpartisipasi dalam upaya pengurangan risiko bencana dan pemulihan, dan itu adalah misi kami di Yayasan Peta Bencana,” kata Nashin Mahtani, Direktur Yayasan Peta Bencana.

 

“Kami tahu masyarakat Indonesia suka selfie, maka kami mengirimkan 100 mural 3D atau “selfie-spot” ke 18 provinsi di seluruh Indonesia, untuk mengajak partisipasi masyarakat yang lebih besar dalam pengurangan risiko bencana. Saat netizen memposting selfie mural mereka di media sosial, BencanaBot membantu mereka mensimulasikan berbagi informasi bencana, berkontribusi pada peningkatan kesadaran dan kesiapsiagaan bencana dalam skala besar.” tambah Nashin Mahtani.

 

Pada tanggal 30 April, Yayasan Peta Bencana juga mengadakan talkshow di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu tentang kesiapsiagaan negara menghadapi bencana. Diskusi menggali lebih dalam tentang strategi Yayasan Peta Bencana yang memanfaatkan sumber daya kontemporer untuk melengkapi kearifan lokal.

 

Dimoderatori oleh Reynald, Community & Events Coordinator di Yayasan Peta Bencana, diskusi ini mendapatkan wawasan dari berbagai profesional PRB, dengan pembicara antara lain: Drs. Pangarso Suryotomo, Direktur Kesiapsiagaan  BNPB; Widowati, Manajer Program Forum Kemanusiaan Indonesia; Jamjam Muzaki, M.KP. Sekretariat Nasional Aman Bencana Kementerian Pendidikan & Kebudayaan; Ilham Bachtiar, Community Engagement Manager Remotivi; dan Riza Darma Putra, Dosen Komunikasi Universitas Pancasila.

 

“Menjembatani komunikasi bencana merupakan upaya multipihak; membumikan mereka ke dalam media yang relatable, seperti sinetron yang bisa ditonton anak muda, dan pengulangan pesan-pesan kunci penting tentang PRB adalah beberapa hal yang bisa terus kita kejar,” kata Riza Darma Putra, tentang bagaimana kampanye PRB perlu lebih masif.

“Kami memiliki lebih dari 60 juta orang pelajar, tenaga kependidikan dan guru yang berada di area sekolah setiap hari. Kampanye yang konsisten tentang keamanan bencana, latihan independen yang mereka lakukan secara teratur, dan pengajaran yang konstan serta penyampaian pesan kunci tentang keselamatan (dan) mitigasi di saat darurat sangatlah penting.” Jamjam Muzaki menjelaskan.

 

“Siap Untuk Selamat adalah dan akan selalu menjadi tema kami di setiap Hari Kesiapsiagaan Bencana setiap tahunnya, dengan subtema yang berubah setiap tahunnya, namun gagasan utama (dan) pesan utamanya selalu sama: kami mempersiapkan warga negara Indonesia untuk aman, untuk mengetahui bagaimana menjadi aman, dan untuk saling mengajarkan bagaimana menjadi aman dengan caranya masing-masing.” Drs. Pangarso Suryotoma berbicara dalam kesimpulan pokok diskusinya.

“Kami berterima kasih atas inisiatif Petabencana.id untuk acara publik ini, yang penting bagi khalayak umum untuk belajar tentang kesiapsiagaan bencana.” tambah Pangarso Suryotoma.

 

Drs. Pangarso Suryotomo kemudian menambahkan setelah sesi selfie seru grup dalam mural 3D.

Inisiatif yang dipimpin oleh Yayasan Peta Bencana, didukung oleh Biro Bantuan Kemanusiaan USAID, dan didukung oleh BNPB, merupakan metodologi teladan dalam memanfaatkan kekuatan dan karakteristik Indonesia seni dan budaya, media sosial, teknologi, koordinasi berbagai pemangku kepentingan, dan selfi untuk memperkuat ketahanan perubahan iklim bagi negara dalam skala besar.

Setiap penduduk di Indonesia dapat mengobrol dengan BencanaBot untuk mengirimkan laporan bencana secara anonim dengan mengirimkan pesan ke +62-8584-BENCANA (+62-8584-2362262 atau bit.ly/BencanaBotWA).

Warga juga dapat menyampaikan laporan dengan men-tweet @petabencana, mengirim pesan Facebook ke @petabencana, atau mengirim pesan telegram ke @bencanabot, dan cek https://petabencana.id untuk update bencana secara real-time agar dapat bernavigasi dengan aman.

Sumber : PetaBencana

editor : aninggel

 

 

Kemendagri Dorong Daerah Terapkan Gerakan Kecamatan Tangguh Bencana

 

Baca Berita Selanjutnya disini

 

Presiden Tegaskan Empat Arahan pada Rakernas 50 Tahun Basarnas

 

Selanjutnya

 

Hari Kesiapsiagaan Bencana / danakirtimedia
Visited 15 times, 1 visit(s) today

Table of Contents

Tags: , , , , ,

Kategori